hasil liga champions basel vs manchester city
hasil liga champions basel vs manchester city

Bertepatan dengan hari Valentine atau hari kasih sayang, Manchester City malah mendapatkan kado yang kurang menyenangkan.

Klub berjuluk The Citizens tersebut dijatuhi hukuman larangan bermain di kompetisi antarklub Eropa seperti Liga Champions dan Liga Eropa selama dua tahun oleh UEFA.

Baca: Manchester City di Banned Dari Liga Champions dan Liga Eropa, Ini Alasannya

Tak hanya itu saja, Manchester City juga diharuskan membayar denda sebesar 30 juta Euro atau sekitar Rp 445 miliar akibat pelanggaran serius berupa kasus Financial Fair Play ini.

Bagaimana kasus yang menimpa Manchester City ini terjadi?
Berikut perkembangan kasus Manchester City dari waktu ke waktu seperti yang dilansir oleh BBC.com.

5 November 2018 – Der Spiegel Publikasikan Bukti Kecurangan Manchester City

Pada tanggal 5 November 2018, surat kabar Der Spiegel asal Jerman mengklaim Manchester City dan para sponsornya memanipulasi kontrak untuk menghindari peraturan Financial Fair Play (FFP) UEFA. Majalah berita Jerman mengatakan klub itu diduga menyesatkan UEFA dengan tidak mengungkapkan bahwa mereka telah mengarahkan uang kepada klub tersebut dari pemilik Abu Dhabi, Sheikh Mansour melalui sponsor yang dikaitkan dengannya, dan secara artifisial meningkatkan nilai pendapatan komersial mereka untuk membantu memenuhi aturan FFP.

Ketika kabar ini dimuat, Manchester City tidak memberikan komentar.

Maret 2019: Investigasi Awal UEFA

UEFA kemudian melakukan investigasi kepada Manchester City terkait kemungkinan pelanggaran Financial Fair Play yang dilakukan oleh tim sekota Manchester United ini.

“Investigasi akan fokus pada beberapa dugaan pelanggaran FFP yang baru-baru ini dipublikasikan di berbagai media.” begitu bunyi keterangan resmi UEFA

13 Mei 2019: City Awalnya Divonis Satu Musim

The New York Times melaporkan jika anggota investigasi pengawas keuangan UEFA – Badan Pengendalian Keuangan Club (CFCB), mendorong pengusiran dari Liga Champions untuk setidaknya satu musim.

16 Mei 2019: City Tidak Terkejut

Pihak Manchester City mengeluarkan pernyataan jika mereka kecewa, namun tidak terkejut setelah dirujuk ke ruang pengadilan badan kontrol keuangan UEFA.

Juni 2019: Manchester City Banding

Manchester City mengajukan banding ke Pengadilan Arbitrase untuk Olahraga (Cas). Mereka menantang keputusan UEFA untuk merujuk mereka ke pengawas keuangannya, CFCB, yang akan memutuskan hukuman apa pun.

November 2019: Permintaan Penghentian Penyelidikan City Ditolak

Manchester City gagal dalam upaya awal untuk meminta Cas menghentikan penyelidikan UEFA.

12 Februari 2019: CAS terbitkan dokumen

Cas menerbitkan dokumen yang menunjukkan Manchester City mencari kerusakan dari UEFA atas apa yang mereka duga adalah “tidak sah” kebocoran ke media sehubungan dengan penyelidikan tentang kemungkinan pelanggaran FFP.
Dokumen-dokumen itu juga menunjukkan pejabat senior UEFA Yves Leterme telah menolak klaim klub, menyatakan bahwa mereka “tidak berdasar” dan “tidak dapat diterima dalam nada”.

14 Februari 2019: City Dilarang Bermain Di Liga Champions dan Liga Eropa Selama Dua Musim

Manchester City dilarang bermain di kompetisi klub Eropa untuk dua musim berikutnya setelah ditemukan telah melakukan “pelanggaran serius” terhadap lisensi klub UEE dan peraturan permainan keuangan yang adil. Juara Liga Premier mengatakan mereka “kecewa tetapi tidak terkejut” oleh keputusan “prasangka” dan akan naik banding.

Baca: Dilarang Bermain Di Liga Champions, Manchester City Langsung Melawan

Berita Sportnews

KOMENTAR KAMU

Please enter your comment!
Isikan nama kamu di sini